Rabu, 02 Juli 2014

Sulit Mengikuti Kata Hati


Mengikuti kata hati emang susah, beneran. Hati bicara ini, tapi mulut bicara lain. Mau ngikutin kata hati emang susah, penuh usaha. Hal ini yang lagi gue alamin, gue agak sedikit bingung mau ngikutin kata siapa. Kata hati, atau kata yang keluar dari mulut gue. Walaupun kata hati itu sering kali disia-siakan, tapi gue percaya, hasilnya nanti ga akan jadi sia-sia. Percaya.

Gue udah resmi lulus dari SMP, walaupun ijazah belum turun. Baru SKHUN, itu juga baru sementara. Duh. Gue agak sedih sih,  gue lulus dengan nilai yang ga begitu sempurna. Setelah tau dapet nilai yang ga begtiu sempurna, 29,40, gue bingung nanti gue masuk sekolah mana ya. Bener-bener bingung, ga tau deh mau masuk mana. Gue iri banget sama temen-temen gue yang lulus dengan nilai yang sempurna menurut gue. Ada yang lulus dengan nilai 30, 31, 32, 33, 34, 35, 36, 37, 38. Iya, 38 tertinggi di sekolahan gue.

Tapi, walaupun gue lulus dengan nilai yang ga begitu sempurna itu, gue masih bersyukur. Gue lulus dengan hasil murni, tanpa bantuan kunci jawaban. Alhamdulillah. Gue yakin, nilai jelek dengan hasil yang jujur, pasti akan memuaskan kedepannya. Dibanding, nilai bagus dengan hasil yang ga jujur. Gue ga bisa nge-pastiin juga, pasti akan memuaskan atau engga. hehe..

Waktu itu gue nanya ke temen-temen, terutama temen deket gue, "Lo masuk SMA mana nanti?." Temen-temen gue pun ngejawab, ada yang mau masuk SMA 62, 14, 93, 104, dll. Iya, gue tau, itu semua SMA favorit. Setelah tau jawaban dari temen-temen, gue pun jadi bingung mau masuk sekolah mana nanti. Sementara itu, nilai gue kalah sama temen-temen gue yang gue tanya.

Suatu ketika, disaat lagi ngumpul bareng temen-temen, gue diajakin masuk sekolah yang sama kayak temen gue itu. Gue sih ngejawab: iya, liat gimana nanti aja. Tapi, kata hati gue menjawab berbeda. Pft. Gue jadi galau, ngikutin kata hati, atau ngikutin kata-kata yang keluar dari mulut gue ke temen gue,  ya?

Dari awal, gue emang udah bertekad, kalo udah lulus nanti gue mau nerusin ke SMK bukan ke SMA. Kenapa ke SMK? Karena gue pengin ngembangin bakat gue di dunia per-komputeran. Dilain itu, temen-temen gue pada ngajakin ngelanjutin ke SMA, sekolahan pilihan dia. Ya kembali ke tadi, gue ngejawab: iya, liat gimana nanti aja.

Tanggal 22 Juni 2014
Waktu itu, pendaftaran dalam DKI udah dibuka secara online di situs jakarta siap. Gue ngambil nekad aja ngikut umum  ke SMK, siapa tau gue beruntung ke terima di SMK favorit gue. Waktu itu gue lagi puyeng-puyengnya, aseli. Fotocopy ini, nyiapin ini, nge-print ini, dan masih banyak lagi hal yang bikin gue puyeng. "Gini amat ya daftar masuk ke SMK, gua kira kayak dulu daftar masuk ke SMP." Gue ngomong sendiri, karena saking puyengnya. Oke. Ini lebay.

Oke, udah bikin mandiri online, tinggal besok ke sekolahannya.

Tangal 23 Juni 2014
*perjalanannya di skip*

Gue udah dari sekolahannya, gue pulang bawa kertas yang berisikan token aktivasi. Oke, dengan kondisi capek yang waktu itu pulang-pulang gue keujanan, gue buru-buru buka laptop dan gue tekan tombol powernya. Setelah idup, gue buru-buru colok modem dan ga lupa meng-koneksikan modemnya. Yup.. sekarang sudah tersambung koneksinya. Saatnya gue buka situs jakarta siap  untuk mengaktivasi token yang gue dapet dari (calon) sekolahan baru gue.

Setelah melakukan aktivasi, gue membuat akun untuk memilih sekolah. Sekolah yang gue pilih ada dua: SMK 51 dan SMK 24. Sekolahannya ga terlalu jauh dari rumah gue, naik angkot sekali udah sampe. Udah pilih sekolah, dan nama gue udah ada di seleksi. Gue kaget, sungguh kaget, baru hari pertama nama gue udah diposisi 15. Gimana nanti, hari berikutnya? *jedotin pala ke tembok*

10 menit sekali gue refresh tuh halaman seleksi SMK 51, 10 menit sekali juga gue turun 2 peringkat. Bener-bener kamprettt! Kamprettt! Oke, gue sabar, karena gue pikir masih banyak sekolahan lain selain sekolah itu. Hmm..

*****

Udah malem, sekitar jam 7-8an gue buka jakarta siap lagi. Udah diposisi berapa sih gue. Setelah gue buka, gue kaget banget, gue udah diposisi 20an. Duh, gagal harapan gue. Gue coba refresh, gue masih tetep diposisi 20an. Alhamdulillah. 5-10 menit kemudian, gue refresh lagi halaman itu. AAAPAAA?!! nama gue udah ngilang dari SMK 51?, ah syittt.

Oke gapapa, oke. Mending gue TIDUR.

Tanggal 24 Juni 2014
Gue bangun siang, sekitar jam 11an. Mau bilang gue kebo?, pft. Dihari libur, gue emang ga biasa bangun pagi. Menurut gue, bangun pagi dihari libur itu hal yang aneh. Gimana bangun pagi dihari libur, menurut kalian?. Lupakan...

Kayak biasa, hal pertama bangun tidur: pipis. Hal kedua: nyalain tipi. Hal ketiga: nyalain laptop. Nah, hal yang ketiga ini yang bikin gue keingetan sama jakarta siap. "Gue kan udah ke tendang dari SMK 51, gue masuk ga ya di SMK 24." Laptop udah terkoneksi, waktunya buka jakarta siap.

Udah masuk ke halaman utama jakarta siap, gue pilih SMK -> seleksi. Ahay.. nama gue nyangkut di SMK 24. Asik, dah.. Semoga aja netap. Kali ini gue diposisi belasan, gue refresh 5 menit sekali tetep masih belasan. Karena hal ini, gue coba diemin aja sampe sore. Masih netap atau engga ya. Semoga aja netap kek, biar masuk negeri. *shut down laptop*

*****

Udah jam setengah enam, gue coba liat lagi ah diposisi berapa sekarang. Siapa tau aja bisa masuk, soalnya di SMK 24 ada dua kelas, ga kayak di SMK 51. Jadi.., masih ada harapannya sih seenggaknya. hehe.. Udah masuk ke halaman utama, saatnya buka seleksi SMK-SMK 24 jurusan rekayasa perangkat lunak. Lagi, lagi, nama gue ketendang dari (calon) sekolahan baru. APAAAA?!!


Kayaknya gue gagal harapan, nih.

Oiya gue inget, masih ada tahap kedua, nyoba masuk dari jalur lokal. Tapi, kalo SMK dimana aja ya. Gue bingung juga. Ya mau ga mau adanya SMA. Oke, akhirnya gue gabung juga sama temen-temen gue di SMA, tapi kata hati gue belum cocok di SMA. Gue bingung, bingung parah.

Waktu itu gue ditanya sama nyokap gue, "Jadi sekarang gimana, mau masuk SMA apa mau tetep SMK? Kalo mau SMK, swasta juga ga apa-apa." Hmm.. gue ngejawab tanpa mikir dulu, "SMA aja lah, Mah.. biar dapet negeri." Setelah gue jawab itu, nyokap gue diem, dan ngelanjut masak rendangnya..

"Apa dia ga setuju ya masuk SMA, atau dia pengin kemauan kata hati gue masuk ke SMK?" waktu itu, gue bicara dalem hati.

Gue malah jadi bingung. Hmm.. ke SMA gabung sama temen-temen deket gue, apa ke SMK walaupun itu swasta yang udah pasti untuk ngembangin bakat gue?

Oke, selesai dulu sampe sini, capek ini jari tangan.. Itu tadi cerita gue kesulitan memilih sekolahan karena bertentangan dengan kata hati dan juga kata-kata yang keluar dari mulut gue ke temen-temen deket gue. Bila ada saran/masukan untuk gue, atau kalian pengin ngejawab pertanyaan sebelum paragraf ini, komen aja ya. Udah tersedia kok, kolom komentarnya. hehe.

PS: Komen kalian bakal berarti buat gue, guys. Thank you. :))

Artikel Terkait

8 comment

tapi mending ya sekarang bisa cek dari rumah , dulu kalau nilai pas pasan , harus siap ke sekolah tiap hari...

kalau denger dari paman sama temen ane, kesempatan kerja lulusan SMK itu lebih besar, tapi SMK / SMA tergantung kita sekolahnya gimana...

Iya, sekarang bisa cek dari rumah, modal koneski internet dan laptop/komputer/handphone. hehe.. Memang Mas, kesempatan kerja lulusan SMK lebih besar dibanding SMA, tapi ya tergantung dari kita nya juga, sekolah rajin masuk dan tekun atau engga. :)

Terima kasih sudah memberi saran, Mas. ;)

Kayanya lo seumuran sama gue deh, soalnya gue juga baru lulus. Menurut gue lo mending ngikutin kata hati lo aja, percuma aja kalo lo masuk SMA/SMK tapi ga ada niat/terpaksa dan bisa aja nantinya malah merugikan diri lo sendiri. Jangan sampai lo nyesel dan bilang "Kenapa dulu gue ga masuk ... aja ya", gitu.

Sip.. gue bakal ngikutin kata hati gue. Thanks, Bro. :)

Ikutin kata hati! Bagaimana pun juga, kata hati emang yang terbaik untuk kita. Karena ngelakuinnya, gak mungkin terpaksa. Lagian, siapa tau di SMK nanti lo bisa dapet temen-temen yang lebih baik dari temen2 lo di smp :)

menurut gue ikutin kata hati lo aja, biar gak nyesel, katanya mau ngembangin bakat. lagian kalo gak satu sekolah bukan berarti gak bisa main bareng kan hehe. semangat (._.)9

Hmm.. oke. Iya sih, siapa tau di SMK nanti bisa dapet temen-temen yang lebih baik dari temen-temen SMP.

Makasih sarannya, Kak. :)

Ehem.. Oke, makasih Kak saran dan semangatnya. ;)


EmoticonEmoticon